Pranikah, Nikah, & Rumah Tangga

Para Dokter Memvonis, “Anda Tidak Bisa Hamil” Ternyata Aku Hamil dengan Izin Allah

Advertisement

Ilustrasi.

Syahida.com – Seorang wanita menghubungiku melalui telepon, lantas membeberkan kisahnya kepadaku. Ia berkata,

“Sudah sepuluh tahun aku menikah. Selama itu pula aku belum dikaruniai anak. Padahal, segala cara telah aku lakukan. Aku telah pergi ke beberapa rumah sakit, termasuk rumah sakit khusus kandungan. Pihak rumah sakit memintaku sejumlah uang dalam jumlah besar.

Setelah menjalani pengobatan, mereka berkata, ‘Pengobatan ini tidak akan berhasil.’ Selanjutnya, mereka menyerahkan map berisi berkas pemeriksaan sambil mengatakan, ‘Janganlah Anda membuang-buang waktu dan harta Anda dengan percuma. Sebab Anda tidak akan bisa mengandung. Usaha Anda hanyalah sia-sia dan tak akan berhasil’.”

Setelah itu, wanita tersebut melanjutkan ceritanya, “Akhirnya aku pun mengetuk pintu Allah Rabbul ‘alamin. Lalu aku mulai membaca surat Al-Baqarah selama 40 hari, menegakkan shalat malam, bersedekah, dan memperbanyak istighfar.”

Ia berkata,

“Hal ini terus aku lakukan selama 35 hari. Aku terus-menerus bangun di akhir malam, menegakkan shalat, serta memohon ampun dan berdoa. Belum genap 40 hari, aku melihat dalam mimpi seorang anak kecil tengah aku gendong. Rambutnya hitam dan kulitnya putih. Seolah pintu-pintu langit dibuka, lalu anak perempuanku naik ke langit. Aku pun menangis dan menangis. Setelah itu, aku terbangun dari mimpi dan aku menangis. Lantas aku pergi kepada salah seorang ahli takwil agar menakwilkan mimpiku. Ahli takwil itu berkata, ‘Ini pertanda akan ada karunia dari langit. Kekuatan ‘ain yang dahsyat keluar dari dirimu. Dengan izin Allah, engkau akan diberi rezeki berupa keturunan (anak).’

Sebelum genap 40 hari, siklus haidku berhenti; ternyata aku hamil dan dikaruniai seorang bayi perempuan, lantas aku beri nama Thaif.”

Ummu Thaif berkata,



“Aku menyarankan hal itu kepada salah seorang temanku yang mengalami nasib serupa denganku. Akhirnya, temanku terus melakukan hal itu, hingga Allah pun mengaruniainya anak. Pada kelahiran pertama, lahir seorang bayi perempuan; dan pada kelahiran yang kedua, lahir tiga bayi laki-laki kembar sekaligus.” [Syahida.com / ANW]

===

Sumber: Kitab Kisah-kisah Nyata Pengobatan dengan Ruqyah Syar’iyyah, Karya: Hishah binti Rasyid Al-Mazyad, Penerjemah: Effendi Abu Ahmadm, Penerbit: Thibbia.

Advertisement
Admin Syahida

Disqus Comments Loading...
Share
Kontributor:
Admin Syahida
Keyword: al quranhamil

Recent Posts

Perhatian Rasulullah SAW Terhadap Tanda-Tanda Hari Kiamat (Bagian ke-1)

Tanda-tanda hari Kiamat termasuk salah satu topik yang mendapat perhatian besar dari Rasulullah SAW dalam…

2 tahun yang lalu

Perhatian Al-Quran Terhadap Tanda-Tanda Hari Kiamat

Adapun tanda-tanda peristiwa yang membicarakan dekatnya hari Kiamat, maka ayat-ayat tersebut terkesan membicarakan secara sekilas.…

2 tahun yang lalu

Sikap yang Baik dalam Menghadapi Pandemi COVID-19

“Ilusi adalah separuh penyakit, ketenangan adalah separuh obat, dan kesabaran adalah langkah pertama untuk penyembuhan”.…

2 tahun yang lalu

Pandemik, COVID-19, Babi, dan Akhir Zaman

Mengapa Nabi Isa - sebagai bagian dari umat Nabi Muhammad - malah justru membunuh babi…

2 tahun yang lalu

Antara Samiri dan COVID-19

Sejak mewabahnya COVID-19, kini hampir sebagian besar penduduk bumi dilarang untuk saling bersentuhan, harus menjaga…

2 tahun yang lalu

Antara Doa Nabi Ibrahim AS, Doa Nabi Muhammad SAW, Wabah COVID-19, dan Dajjal

Sejak awal tahun 2020 ini, seluruh dunia dilanda wabah penyakit COVID-19 yang disebabkan virus SARS-CoV-2…

2 tahun yang lalu
Advertisement

This website uses cookies.