Kisah Mengharukan Dari Wanita Kanada Tentang Realita Pengungsi Suriah

Rulla Abbas dan bayi perempuan dari ibu Pengungsi Suriah

Rulla Abbas dan bayi perempuan dari ibu Pengungsi Suriah

Syahida.com – Rulla Abbas, berasal dari Calbary, Kanada. Ia menceritakan kisah di bawah ini dengan tujuan untuk membantu meluruskan anggapan palsu terhadap Pengungsi Suriah.

Berikut ini kisahnya sebagaimana tertuang dalam akun facebook pribadinya Rulla Abbas :

Tahun lalu, saya ditawari kesempatan sekali dalam seumur hidup untuk menyelesaikan rotasi Obstetrical (Kandungan) dengan PBB, dan melayani 1000 pengungsi Pengungsi Suriah di Lebanon.

Hari pertama saya dipanggil, seorang wanita datang dan berteriak “Bayinya akan lahir. Bayinya lahir  SEKARANG! “Katanya.

Aku hampir tidak punya cukup waktu untuk mendapatkan sepasang sarung tangan, sebelum bayi perempuan yang cantik itu lahir.

Selama periode pemulihan pasca melahirkan, kami mengobrol. Saya menjelaskan bagaimana saya datang dari Kanada untuk membantu krisis pengungsi. Dia menatap mata putrinya dan menangis.

Dia mengatakan kepada saya bahwa dia terpaksa melarikan diri dari Suriah dengan 9 anak-anaknya yang lain; Suaminya hilang. “Tidak Mati” katanya, “Hanya Hilang”.

Dia mengatakan kepada saya tentang bagaimana dia menumpang ke rumah sakit dari kamp pengungsi (sekitar 15 km). Sebelum dia pergi ke rumah sakit, dia mengatakan kepada anak-anaknya untuk bermain dengan tenang sampai dia kembali, dan ia menempatkan putranya yang berusia 11 tahun bertugas menjaga 8 saudaranya.

Dengan air mata yang mengalir, dia meminta saya untuk mengeluarkan dia dari rumah sakit, sehingga dia bisa kembali kepada anak-anaknya malam ini.

Saya mengumpulkan semua kertas kerja yang diperlukan baginya untuk mengisi sehingga dia bisa keluar secepatnya. Saat aku menyerahkan dokumen untuk mendaftar bayinya, aku melihat dia terpaku pada name tag saya.

Aku segera mulai meninjau mengisi formulir untuk melihat kemungkinan ada kesalahan, ketika tiba-tiba mata saya menangkap sesuatu.

Di bagian kotak, “Nama yang Diberikan”, ia menulis “Rulla AboJaleel”.

Mengetahui itu, saya menemukan diri saya tidak bisa berkata-kata & mataku berkaca-kaca.

“Semoga anak saya tumbuh menjadi sebagai penyayang dan penuh belas kasihan sebagaimana namanya. Mungkin dia akan melakukan perjalanan melintasi lautan untuk membawa perdamaian kepada semua orang yang dia temui “, katanya.

Inilah orang-orang yang kita salahkan bagi negara di dunia saat ini sebagai penyebab kerusuhan? BENARKAH?

Ibu yang tidak berdaya ini (yang berpotensi janda) dan 9 anak-anaknya (berpotensi yatim piatu)?

Saya harap saya bisa bertemu wanita ini lagi, jadi saya bisa sungguh-sungguh berterima kasih padanya. Dia telah mengajarkan saya pentingnya mencari kebenaran, dan bahayanya mengikuti media massa secara membabi buta. [Syahida.com/ANW]

 

Advertisements
scroll to top