PENTING!! Pahala Hilang karena Ngomongin Orang

Oleh: Syaikh Ali Jaber

Ilustrasi.

Syahida.com – Ada seorang… Supaya saya tunjukkan kepada bapak ibu, saking bahaya lidah itu, kalau kita tidak menjaga ucapan kita.

Ini cerita, terjadi sama seorang jamaah haji. Kakak-adik, laki-laki sama adiknya perempuan. Yang laki-laki, karena istrinya sedang hamil, tidak sempat membawa istrinya naik haji. Akhirnya dia membawa adiknya yang perempuan.

Begitu dia menjalankan ibadah haji, thawaf, safa, marwa, dan ibadah-ibadah yang lain, Arafah, Muzdalifah, sampai terakhir, ke lempar jamarat. Kan lempar jamarat, 3 hari; 11, 12, 13. Kata si laki-laki ini kepada adiknya yang perempuan, “Ayuk kita segera lemparkan hanya 11 sama 12, tidak ganjil, lebih cepat. Supaya kita 12 bisa segera pulang, soalnya saya rindu sama istri saya.” Apa kata adiknya yang perempuan?, “Apa yang kamu rindukan sama dia? Pendek, dan tidak cantik.” Itu saja ucapannya. Si laki-laki, kakaknya, pendiam, diam.

Istrinya yang ada di negerinya, melihat mimpi, dirinya sedang berhaji. Dibawakan mimpi itu kepada seorang ulama yang mentafsirkan mimpi. Disampaikan ceritanya begini, begini. Kata ulama itu, “Padahal perempuan itu tidak ibadah haji, tapi kok bisa mimpi? Suami saya saja yang berangkat.”

Apa beliau mentafsirkan?

“Coba tanya sama suami kamu, siapa yang menemani waktu haji?” Dia bilang, yang temani adalah adiknya yang perempuan. Kata beliau, “Ada sebuah kata yang telah diucapkan oleh adiknya yang perempuan, mengakibatkan ibadah hajinya dihadiahkan untuk kamu.” Itu tafsir mimpi.

Berarti, kata, “Apa yang kamu rindukan, dia pendek, kemudian ngga ada cantiknya,” menghapus ibadah hajinya, diambil sama istrinya si laki-laki itu, yang tidak sempat haji.

Itu memberikan tanda, bahaya lidah. Dan saya sudah sampaikan, Allah sengaja menaruhkan lidahnya dalam mulut yang ada dua pintu; dua bibir dan dua gigi. Dia tidak mudah keluar. Jadi kalau mau keluar lidahnya, angkat giginya, angkat bibirnya, berarti proses, kan. Tapi terlalu kita gampang, akhirnya kita tidak sadar.

Kata Rasulullah, “Barangsiapa yang menjaminkan ini (lidah), saya jamin dia masuk surga.” Biarpun kurang ibadah, biarpun kurang shalat malam, lail, yang lain, masih banyak kekurangan, tapi kata Rasul, “Ini (lidah), Kamu jamin ini (lidah)? Saya jamin kamu masuk surga.” Shadaqa Rasulullah.

Bapak ibu yang saya sayangi, jaga lidahnya. Sayang sholat malam kita, sayang puasa senin kamis kita, puasa nabi daud kita, Dhuha yang setiap hari kita. Jangan terlalu gampang kita menghadiahkan amal yang kita sudah capek untuk kita lakukan dan kita mohon diterima, dengan seenak-enak, mudah, gampang, kita hadiahkan ke orang lain. Jangan, sayang sekali. Jadi saya mohon semua Anda berpikir lebih bijaksana, lebih merasa malu.

Kata Rasulullah SAW bertanya kepada sahabat, “Apakah kalian tahu siapa orang yang bangkrut?”

Kata sahabat, “Orang yang bangkrut ya Rasulullah adalah orang yang sudah tidak punya harta lagi. Dia berbisnis, kemudian rugi dalam bisnisnya, habis, hancur.”

Kata Rasulullah, “Bukan.”

Kalau kita, bahasa kita, bangkrut adalah orang yang sudah jatuh dalam dunia bisnis, sudah habis hartanya, tidak bisa berdiri lagi. Tapi kata Rasul, “Bukan, bukan yang itu.” Kalau kerugian harta, gampang bisa diurus soal harta. Tapi kerugian yang besar, Al Muflis, “Man indahu minal ‘amalisholihati man jibal”, memiliki amal sholeh sebesar gunung-gunung, tinggi, banyak, sebesar gunung-gunung, datang hari kiamat, Allah tunjukkan amal sholehnya. Dia bangga dan senang saking banyaknya dan saking tingginya, tapi dia suka mencaci maki orang, gosip orang, fitnah orang, menzalimi orang, Allah menghapuskan semua amalannya dan dia habis itu masuk neraka.

Persis apa yang telah diceritakan kepada Rasul SAW, seorang wanita tetangga masjid zaman Rasulullah SAW, “Ya Rasulullah, Ini wanita berpuasa, dan sholat malam tidak pernah berhenti. Tapi ya Rasulullah, dia punya satu masalah; tetangganya tidak selamat dari ucapannya. Lidahnya terlalu kejam sama tetangganya.” Kata Rasulullah, “Dia masuk neraka.” Puasanya? Qiyamul lail nya? “Qawwamah.” Dalam bahasa Arab, kalau berkata “Sawwamah” (berarti) baanyak puasa, “Qawwamah” (berarti) baanyaak qiyamul lail. (Jadi) bukan sebentar. “Qawwamah”, (berarti) saking sering qiyamul lail, saking sering berpuasa, diberi tambah kata dalam Bahasa Arab yang tertinggi, “Sawwamah”, “Qawwamah.” Tapi punya masalah ini, (lidah). Kata Rasulullah, “Dia masuk neraka.”

Itulah saking pengaruhnya kata negatif, dan disamping itu, kata positifnya sangat berguna, bermanfaat. Islam itu seimbang, ada bahaya, ada juga baik, ada positif ada juga negatif. Sebagaimana ada ancaman bagi orang yang mengucapkan kata-kata yang bisa membawa masuk neraka, ada juga kabar gembira bagi orang yang mengucapkan kata yang baik, Allah akan jadikan sedekah jariyah. “Perkataan yang baik itu, sedekah.” [ Syahida.com / ANW]

==

Sumber: Syeikh Ali Jaber

Advertisements
  • tolong fontnya di berbesar lagi, agak susah bagi kami yang berkacamata

scroll to top